:: Cik Dz :: BFFL

Daisypath Friendship tickers

Monday, May 11, 2015

Part 1: RIP Boya….Till we meet again

Mungkin  kalian ingat…last year aku ada menulis entry on Boboy d fighter (link di sini)

Namun pada 20 May 2013 @ 10.00am, Boya telah pergi meninggalkan aku…sepanjang setahun ++ boya bersamaku banyak sungguh kenangan manis bersama. Setiap kali aku keluar dia akan menghantarku hingga tangga dan nantikan kepulanganku disitu. Andai aku berkerja di ruang bawah atau dapur akan dia teman hingga selesai kerjaku…dan bila aku memanggil…ok boya jom naik…sambil mengiau2 dia akan berlari di belakangku…

Adakalanye kami akan bermain kejar2, main nyorok2, bergusti dan berlumba lari naik tangga. Bila mana aku tidak sihat dan tiada tenaga untuk menaiki tangga selaju dia…maka dia naik secara perlahan menantiku dan kami naik seiringan…Boya juga suka ronda2 naik kereta. Hampir setiap pagi dia mengikutku mengambil nenek (a.k.a ibuku) selepas kelas mengajinya and mak sue (adeqku) di stesen bas. 

Kegemarannay adalah nasi hati…dimana aku akan merebus ikan tongkol & hati ayam dengan asam keping (untuk bulu yang cantik) dan digaul bersama dengan nasi…Boya makan nasi ditangga dan akan tidur di ruang atas rumah lepas sarapan…tapi kalau pagi tuh menunya nasi hati memang setiap lima minit dia turun ke tangga dan makan… dan tidur sepanjang hari...

Sejak kehadiran Boya tiada malam yang aku tidur bersendirian…tetapi malam itu yang pertama…terasa kesunyiannya..terbayang2 aku Boya berlari-lari dirumah dan suaranya meminta manja seperti biasa…

Untuk pengetahuan kalian, Boya muncul ke dalam hidupku disaat aku amat memerlukan harapan and something to fight for. When I needed to learn that I am not a loser…I can actually make things work…Melayan Boya menjadi aktiviti sepenuh masa aku. Since I work from home, hubungan kami menjadi sangat akrab... 

Boya juga punya adek2, mak suri, abang aji dan acik kichi. All together there are 9 of them. Namun Boya adalah anak emasku. Coz he was a gift from Allah to me. He brought soo much laughter and joy to my life. Begitu aktif dan ingin bermain sentiasa. I knew the day would come for him to leave me…but I never thought, he will suffer soo much and teach me great lesson when he leaves. 

Segalanya bermula 4 - 5 bulan sebelum pemergiannya bila Boya mula demam secara berterusan…pelbagai natural remedy yang ku cuba dan lawatan ke Vet menjadi aktiviti mingguan kami…hinggalah bila Boya mula susut berat badan dan mengalami kesukaran bernafas. Boya menjadi sangat pasif dan hanya tidur / duduk diam.

Boya After Surgery to remove fluid in his lungs...
Urgently to Vet I rushed him. Sentap aku bila doktor mengatakan yang boya mengalami paru2 berair dan terpaksa ditahan untuk xray dan prosedur mengeluarkan fluid di paru2nya…Disaat itu aku terbayang betapa aku bakal kehilangannye. Selepas rawatan untuk seketika boya kelihatan sangat manja dan berselera…doktor berpesan supaya menjaganya kerana keberangkalian penyakitnya untuk berulang amat tinggi…

Sejak itu acara memakan ubat boya bermula…tak salah aku it was in mid February 2013. Boya ceria selama 2 minggu…kemudian demamnye bermula kembali…saban hari aku force feed boya…pelbagai recipe bubur ikan aku buat. Dari ikan tongkol, tuna, kerisi, kembung, salmon, tenggiri…apa sahaja yang dia makan akan ku berikan…adakalanye rebus, adakalanye goreng. Ibuku adalah pembantu bertauliah when it comes to force feeding boya. Ibuku akan memegang tangan dan kakinye supaya dapat aku suapkan makanan dan ubatan kepadanya. 

Pada kali ke-3/4 (lost count of visits) temujanji di vet, doctor mengatakan Boya menunjukkan tanda  diserang sejenis virus (Feline Infectious Peritonitis). Chances of survival almost nil. There is no cure or vaksin. Apa yang aku mampu lakukan hanyalah provide a supportive environment for him. Aku mula mencari maklumat tentang virus ini. Benarlah seperti kata doctor. Harapan sembuh hampir tiada… 

Masalahnye ngan virus FIP ini, ianya menyerang sistem imunisasi kucing. Tiada vaksin mahupun ubat untuk virus ini. Untuk mengesahkan juga amat sukar. Selalunya ia akan menyerang kucing yang berumur bawah 2 tahun kerana sistem imun mereka belum kuat. Bila sistem imun diserang kucing akan terdedah kepada pelbagai secondary illness. Yang akan membunuh kucing anda adalah secondary illnesses yang menjangkitinya. 

Bagaimana kucing mendapat jangkitan? Adalah melalui gigitan, kongsi litter box, parentnye carrier, or makanan dan minuman. Doktor menyarankan aku membesihkan rumah ngan Clorox, kerana takut virus berpindah kepada kucingku yang lain. Maka aku guna Clorox and Dettol on the whole house. 



My other kiddos juga diberi supplement tambahan dan AVC (Apple Cider vinegar) on weekly basis. Boya pula AVC, air zam-zam. Selain minum aku juga lap badan boya ngan AVC. 

Selalunye doktor akan beri ubat untuk seminggu ke 2 minggu. Dan setiap kali ke vet, boya menerima suntitan antibiotic + demam and tablets to last him for the week or so. Selalunye lepas suntik dia akan sihat dan ceria sehari dua. Makan setiap 5 minit…tetapi selepas itu, he will lapse into sleeping / demam mode dan tidak ingin makan apa2 pun. 

Bila Boya bertenaga dia akan menanti ikan rebusnya di tepi dapur…dan bila tiada tenaga dia hanya tidur di atas katil dan aku akan bawakan makanannye. Andai aku terlalu lama di ruang bawah, Boya akan menantiku di tepi tangga dan kadangkala mencari tenaga untuk turun dan meneman aku bekerja di bawah. 

Jadi kini tiba giliranku…bila boya nak ke tingkat bawah atau ke tingkat atas, kerna ku tahu dia tiada tenaga akan ku perlahankan langkahku menantinya. Kebanyakan masanya aku dukung terus. Waktu tidur aku tidak menggunakan air-cond dan akan aku rendahkan kelajuan kipas kerna andai bilik sejuk Boya akan hanya tidur di depan pintu dan tidak ingin masuk ke dalam bilik disebabkan demamnye yang menyerang di waktu malam. 

Adek2 nye yang lain and mak suri juga banyak memberikan ruang kepada Boya. Mereka tidak menganggunye dan biarkan dia berehat. Bila aku force feed boya ada antara mereka menanti for d bowl (mengingatkan pada diriku masa kecil menanti nestum bowl fed to babies) 

Beginilah rutin kami sejak beberapa bulan yang lalu…hujung April, aku perasan demam boya semakin surut jadi ku menganggap ianya adalah harapan untuk dia sembuh…tapi nampaknya aku tersilap percaturan. Rupanya Allah ingin memberi peluang kepada kami sekeluarga untuk lebih menghargai kehadirannya di dalam hidup kami and spend quality time together for one last time. 

Tidak pernah ku sangka dalam beberapa minggu akan datang virusnya akan mengganas dan tak pernah terlintas di fikiran yang aku akan melihat Boya sengsara sedemikian….


No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...