:: Cik Dz :: BFFL

Daisypath Friendship tickers

Monday, May 11, 2015

Part 2: RIP Boya…Till We Meet Again

Andai terlepas perjalanan Boya sebelum ini ....Part 1: RIP Boya…Till We Meet Again

Hari sihat Boya
Masih jelas dimemoriku…2 hari sebelum permergiaannya boya sangat aktif…dia main kejar2 ngan abang aji dan adek2nya… hatiku melonjak gembira kerana ku sangka segala usaha berhasil…the vet said in the case of FIP chances are living are merely days or weeks aje. Tetapi Boya has fought and survived the virus for almost 3 months now….Jadi aku sangkakan mungkinkah he had shed the virus…so he might just de 1% survivor…Boya has always been a fighter (baca entryku disini)…

Oleh kerana masa tuh cuti sekolah dan boya kelihatan sihat…keluargaku mengajak aku to take time out just for a day..adek aku janji by malam kita akan sampai umah…maka aku bersetuju dan pergi berjimba… 

Sewaktu sampai aje rumah…perkara pertama aku lakukan ialah mencari Boya…kelihatan dia sedang bermain dengan sesuatu di dapur dengan adek2nya…bila kuhampiri dia alangkah terkejutnya aku bila aku  mendapati sebelah mukanya bengkak…penglihatannya juga kurang jelas…

Terus aku menangis…I said to myself…how could I let this happen…I should have not gone out today… bila aku pegang mukanye yang bengkak takde pulak dia menjerit. Selera makan masih ada…jadi aku sedikit lega….

Keesokan paginya, aku terus membawa Boya ke Vet…the doc said virus the menyerang sarafnya dan tak lama lagi otaknya…jadi selepas ini keadaannya akan semakin teruk…virus akan menyerang saraf matanya dan Boya akan menjadi buta. Apabila virus itu menyerang otakny,a Boya akan kencing & berak merata, dia tidak akan mampu berjalan…jadi doctor kata sudah tiada apa yang boleh dilakukan untuknye. Aku boleh bawa dia pulang for a natural death atau put him to sleep.

Masa nih airmata aku memang tak boleh berhenti…aku dah tak peduli siapa yang melihat…aku cakap ngan vet takpe saya bawa dia balik…and I will stay with him until he leaves. His family need to say thank you and goodbye.

Sampai dirumah, aku cuba beri Boya makan…tapi mulutnya bengkak dan lebam berwarna ungu…tak boleh makan langsung…aku buatkan bubur salmon dan cuba guna picagari untuk suap dia makan…Boya tak nak…aku cuba beri air…Boya tak nak…jadi aku biar dia berehat...Boya cuma nak tidur aje bersebelahan denganku…jadi aku tidak mahu memaksanya

Malam tuh keadaannye menjadi semakin teruk..Tiba2 Boya bangun dan berjalan menyusuri dinding sampai dia langgar alamari. Then dia belok, jalan dan bila langgar dia akan belok lagi…aku tahu kini Boya buta…ganas sungguh virus ini…kerana aku takut dia jatuh tangga…maka aku masukkan dia kedalam sangkar yang dilapik kain…

Sepanjang malam sekejap2 dia akan terjaga dan cuba berjalan dan langgar sangkarnya…sangat seksa keaadaannya…aku berdoa pada Allah supaya membawanya pulang kerana keadaannya sangat seksa… aku menangis tak henti...basah bantalku...entah pukul berapa aku tertidur aku pun tak pasti…

Keesokkan paginya Boya sudah tidak bergerak dalam sangkar… Aku perhati dadanya masih bergerak...jadi aku lega Boya masih bernafas dan sedang tidur…mungkin otaknya sudah finally resting. Selepas subuh dan beri anak2 bulus yang lain makan aku naik ke bilik untuk beri Boya air…

Saat inilah yang paling seksa…aku lihat Boya cuba bangun tetapi dia kelihatan seperti lumpuh pinggang ke bawah…jadi dia kan terjatuh bila cuba bangun…dia cuba mengiau tetapi suaranya tidak keluar…tekaknye kering dan bengkak dan lebam mulutnya makin menjadi…selang 30 saat dia akan cuba bangun dan jatuh kembali…peritnye melihat keadaannya…aku tahu sudah tiada apa yang mampu aku lakukan untukknya…jadi aku terus berdoa supaaya Allah mengambilnya dengan segera supaya Boya tidak lagi terseksa…Aku bercakap2 dengannya dan mengusapnya supaya Boya tahu aku ada disisinya…

Dia menjadi lebih tenang bila aku mengusapnya…baru aku teringat…iyelah dia sudah buta…sensesnya not functioning…jadi bila dia mendengar suaraku dan merasa usapan tangan ku dia menjadi tenang. 

Disaat ini…mak suri, abang aji dan yang lain datang menjenguknya…seolah2 mengucapkan selamat tinggal. Boya semakin nazak…ku lihat dadanya kencang…dan sekali sekala dia kan mengelupur seperti ikan yang dikeluarkan dari air…Seolah-olah ajalnye sudah sampai dan rohnya sedang ditarik keluar… makin lama makin kencang Boya mengelupur…di saat ini aku menangis tanpa henti dan merayu pada Allah...”Have Mercy Allah…Have Mercy….Please Allah…have Mercy on Boya…Please Allah…Mercy Allah!!! Mercy Allah!!!Mercy Allah” 

RIP Boya...
Buat kali terakhirnya Boya mengelupur…kejang seluruh badan hingga kembang bulu-bulunya dan segalanya terhenti dalam sekelip mata seolah2 rohnya sudah pun meninggalkan tubuhnya…di saat ini barulah keluar air kencing setelah 2 hari dia tidak kencing dan air liurnya…matanya dalam keadaan terbuka…

Entah mengapa hati ku lebih tenang… Walaupun sangat perit…aku bersyukur kerana Boya tidak perlu lagi terseksa…aku mengajak ibuku segera menanam Boya…ku kuburkan dia disebelah kubur mimish…Setelah 2 tahun berlalu barulah aku mempunyai kekuatan untuk menulis kisah Boya…

Sepanjang aku menulis kisah ini…airmataku tak berhenti mengalir…begitu banyak yang aku pelajari darinya walaupun dia hanya seekor kucing…aku bersyukur kepada Allah kerana menganugerahkan Boya kepada keluargaku…walaupun hanya untuk seketika…He reminded and taught me lesson I have forgotten...How to be happy no matter what life throws at you...How to fight to matter how bad the situation looks like...

Bagi cat owners yang lain...berhati-hatilah dengan virus ini... I pray to Allah that I will not have to encounter such disease in my cats anymore...Berehatlah Boya…your journey was full of pain...Till we meet again…in shaa allah in Jannah…

Setelah pemergian Boya...aku mulakan Projek Pinggan Biru...nantikan entry ku nanti ye

Part 1: RIP Boya….Till we meet again

Mungkin  kalian ingat…last year aku ada menulis entry on Boboy d fighter (link di sini)

Namun pada 20 May 2013 @ 10.00am, Boya telah pergi meninggalkan aku…sepanjang setahun ++ boya bersamaku banyak sungguh kenangan manis bersama. Setiap kali aku keluar dia akan menghantarku hingga tangga dan nantikan kepulanganku disitu. Andai aku berkerja di ruang bawah atau dapur akan dia teman hingga selesai kerjaku…dan bila aku memanggil…ok boya jom naik…sambil mengiau2 dia akan berlari di belakangku…

Adakalanye kami akan bermain kejar2, main nyorok2, bergusti dan berlumba lari naik tangga. Bila mana aku tidak sihat dan tiada tenaga untuk menaiki tangga selaju dia…maka dia naik secara perlahan menantiku dan kami naik seiringan…Boya juga suka ronda2 naik kereta. Hampir setiap pagi dia mengikutku mengambil nenek (a.k.a ibuku) selepas kelas mengajinya and mak sue (adeqku) di stesen bas. 

Kegemarannay adalah nasi hati…dimana aku akan merebus ikan tongkol & hati ayam dengan asam keping (untuk bulu yang cantik) dan digaul bersama dengan nasi…Boya makan nasi ditangga dan akan tidur di ruang atas rumah lepas sarapan…tapi kalau pagi tuh menunya nasi hati memang setiap lima minit dia turun ke tangga dan makan… dan tidur sepanjang hari...

Sejak kehadiran Boya tiada malam yang aku tidur bersendirian…tetapi malam itu yang pertama…terasa kesunyiannya..terbayang2 aku Boya berlari-lari dirumah dan suaranya meminta manja seperti biasa…

Untuk pengetahuan kalian, Boya muncul ke dalam hidupku disaat aku amat memerlukan harapan and something to fight for. When I needed to learn that I am not a loser…I can actually make things work…Melayan Boya menjadi aktiviti sepenuh masa aku. Since I work from home, hubungan kami menjadi sangat akrab... 

Boya juga punya adek2, mak suri, abang aji dan acik kichi. All together there are 9 of them. Namun Boya adalah anak emasku. Coz he was a gift from Allah to me. He brought soo much laughter and joy to my life. Begitu aktif dan ingin bermain sentiasa. I knew the day would come for him to leave me…but I never thought, he will suffer soo much and teach me great lesson when he leaves. 

Segalanya bermula 4 - 5 bulan sebelum pemergiannya bila Boya mula demam secara berterusan…pelbagai natural remedy yang ku cuba dan lawatan ke Vet menjadi aktiviti mingguan kami…hinggalah bila Boya mula susut berat badan dan mengalami kesukaran bernafas. Boya menjadi sangat pasif dan hanya tidur / duduk diam.

Boya After Surgery to remove fluid in his lungs...
Urgently to Vet I rushed him. Sentap aku bila doktor mengatakan yang boya mengalami paru2 berair dan terpaksa ditahan untuk xray dan prosedur mengeluarkan fluid di paru2nya…Disaat itu aku terbayang betapa aku bakal kehilangannye. Selepas rawatan untuk seketika boya kelihatan sangat manja dan berselera…doktor berpesan supaya menjaganya kerana keberangkalian penyakitnya untuk berulang amat tinggi…

Sejak itu acara memakan ubat boya bermula…tak salah aku it was in mid February 2013. Boya ceria selama 2 minggu…kemudian demamnye bermula kembali…saban hari aku force feed boya…pelbagai recipe bubur ikan aku buat. Dari ikan tongkol, tuna, kerisi, kembung, salmon, tenggiri…apa sahaja yang dia makan akan ku berikan…adakalanye rebus, adakalanye goreng. Ibuku adalah pembantu bertauliah when it comes to force feeding boya. Ibuku akan memegang tangan dan kakinye supaya dapat aku suapkan makanan dan ubatan kepadanya. 

Pada kali ke-3/4 (lost count of visits) temujanji di vet, doctor mengatakan Boya menunjukkan tanda  diserang sejenis virus (Feline Infectious Peritonitis). Chances of survival almost nil. There is no cure or vaksin. Apa yang aku mampu lakukan hanyalah provide a supportive environment for him. Aku mula mencari maklumat tentang virus ini. Benarlah seperti kata doctor. Harapan sembuh hampir tiada… 

Masalahnye ngan virus FIP ini, ianya menyerang sistem imunisasi kucing. Tiada vaksin mahupun ubat untuk virus ini. Untuk mengesahkan juga amat sukar. Selalunya ia akan menyerang kucing yang berumur bawah 2 tahun kerana sistem imun mereka belum kuat. Bila sistem imun diserang kucing akan terdedah kepada pelbagai secondary illness. Yang akan membunuh kucing anda adalah secondary illnesses yang menjangkitinya. 

Bagaimana kucing mendapat jangkitan? Adalah melalui gigitan, kongsi litter box, parentnye carrier, or makanan dan minuman. Doktor menyarankan aku membesihkan rumah ngan Clorox, kerana takut virus berpindah kepada kucingku yang lain. Maka aku guna Clorox and Dettol on the whole house. 



My other kiddos juga diberi supplement tambahan dan AVC (Apple Cider vinegar) on weekly basis. Boya pula AVC, air zam-zam. Selain minum aku juga lap badan boya ngan AVC. 

Selalunye doktor akan beri ubat untuk seminggu ke 2 minggu. Dan setiap kali ke vet, boya menerima suntitan antibiotic + demam and tablets to last him for the week or so. Selalunye lepas suntik dia akan sihat dan ceria sehari dua. Makan setiap 5 minit…tetapi selepas itu, he will lapse into sleeping / demam mode dan tidak ingin makan apa2 pun. 

Bila Boya bertenaga dia akan menanti ikan rebusnya di tepi dapur…dan bila tiada tenaga dia hanya tidur di atas katil dan aku akan bawakan makanannye. Andai aku terlalu lama di ruang bawah, Boya akan menantiku di tepi tangga dan kadangkala mencari tenaga untuk turun dan meneman aku bekerja di bawah. 

Jadi kini tiba giliranku…bila boya nak ke tingkat bawah atau ke tingkat atas, kerna ku tahu dia tiada tenaga akan ku perlahankan langkahku menantinya. Kebanyakan masanya aku dukung terus. Waktu tidur aku tidak menggunakan air-cond dan akan aku rendahkan kelajuan kipas kerna andai bilik sejuk Boya akan hanya tidur di depan pintu dan tidak ingin masuk ke dalam bilik disebabkan demamnye yang menyerang di waktu malam. 

Adek2 nye yang lain and mak suri juga banyak memberikan ruang kepada Boya. Mereka tidak menganggunye dan biarkan dia berehat. Bila aku force feed boya ada antara mereka menanti for d bowl (mengingatkan pada diriku masa kecil menanti nestum bowl fed to babies) 

Beginilah rutin kami sejak beberapa bulan yang lalu…hujung April, aku perasan demam boya semakin surut jadi ku menganggap ianya adalah harapan untuk dia sembuh…tapi nampaknya aku tersilap percaturan. Rupanya Allah ingin memberi peluang kepada kami sekeluarga untuk lebih menghargai kehadirannya di dalam hidup kami and spend quality time together for one last time. 

Tidak pernah ku sangka dalam beberapa minggu akan datang virusnya akan mengganas dan tak pernah terlintas di fikiran yang aku akan melihat Boya sengsara sedemikian….


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...